Rindrianie's Blog

Tentang BukBer

Hari ke-sekian puasa, sudah berapa undangan bukber alias buka bersama yang temans terima?

Biasanya si bukber ini dijadikan semacam reuni kecil-kecilan juga, bukber sama genk semasa kuliah, bukber sama teman-teman di kantor sebelumnya, bukber dengan komunitas, atau bukber sama mantan pacar mungkin? #eh? qiqiqiqi.

Saya bukan anti-bukber *istilah apa inih :P*, tapi saya memang sedikit malas kalau diajak bukber begini. Dan seringkali, kalau tidak terlalu penting (baca : yang mengundang bukan orang yang penting-penting banget :P) saya memilih untuk tidak datang. Bukannya tidak ingin menyambung silaturahim, sombong atau bagaimana, tapi karena saya memiliki beberapa pertimbangan berikut.

Yang pertama adalah lokasi.Β Rumah saya di Bekasi, kantor saya di Jakarta pinggiran. Jadi kalau ada ajakan bukber di weekday dan acara berlokasi di Sudirman, Blok M, apalagi Pondok Indah, sedikit sulit bagi saya untuk bisa datang on time. Tahu sendiri lah ya bagaimanaΒ chaosnya jalanan Jakarta menjelang maghrib, bisa batal duluan puasanya karena senewen macet hihihihi. Kecuali kalau acaranya pas wiken, mungkin masih bisa diupayakan.

Yang berikutnya adalahΒ sholat maghrib. Acara bukber biasanya di mall atau di restoran. Tidak semua resto menyediakan mushola, dan tidak semua mall memiliki mushola yang luas. Intinya mah riweuh lah ya, sholat maghrib pas acara bukber begini. Bukannya hepi-hepi, saya jadi suka uring-uringan karena masalah yang satu ini. Kecuali acara diadakan di rumah, tentu saja tidak akan menjadi masalah.

Yang terakhir adalahΒ sholat tarawih. Sunnah memang, dan bahkan Rosululloh pun seringnya sholat tarawih sendiri. Tapi tetap saja (bagi saya tentu saja), lebih menyenangkan jika bisa sholat tarawih di mesjid. Ada nostalgia dan kesenangan tersendiri dalam sebuah prosesi bernama Tarawih di mesjid *oke, yang ini memang lebay* qiqiqi. Tidak bisa dihindari, menghadiri acara bukber menyebabkan terskipnya sholat tarawih. Dan biasanya pulang bukber sudah terlalu malam, langsung tidur, lantas tarawih saat sahur, itupun kalau bangunnya tidak kesiangan ya πŸ˜›

Nah, karena ketiga alasan tersebut, walaupun ingin sekali datang, dan dengan sangat menyesal, saya jarang sekali menerima undangan bukber.

Postingan ini memang saya tulis dengan penuh rasa bersalah, karena saya belum pernah bisa memenuhi undangan bukber teman-teman seangkatan (SMU) yang ada di Jakarta beberapa tahun ini. Bukan berarti mereka ini tidak termasuk ke dalam kategori ‘orang penting’ ya, tapi Cakung-Plaza Semanggi itu jauh sodara-sodara, dan malam-malam pulang naik motor dari Jekartah ke Bekesong sendirian itu….*sinyal hilang*.

Jadi ya begitulah, kalau ada acara halal bi halal biz Lebaran insyaALLAH saya bisa datang. Atau, acara bukbernya diadakan di mesjid, mungkin? *abaikan* hihihihi.

0 Comments

  1. myra anastasia

    toss! Untuk alasan yg kurleb sama, saya juga suka males dtg ke acara bukber di resto2.

    Sama satu lagi, Rin. Saya tuh suka males makan di resto yang rame bgt apalagi hrs antri. Nah, biasanya kl bukber resto2 kan suka rame bgt. Itu juga bikin sy tambah males dtg ke bukber πŸ˜€
    ___
    Iyaaa…udah tau laper, malah disuruh antri ya #eh? qiqiqiqi. jadi kita ga usah bukber ya mba Chi, nanti aja halal bi halah *sigh*

    Reply
    1. Lyliana Thia

      setuju sama Orin dan Chi.. hehe..
      paling males bukber di mall..
      bahkan yg di rumah teman aja, bbrp teman sampe terskip sholat maghrib,, saking asik makan-makan dan ngobrol-ngobrol..

      lah emang boleh dijama’ sholat gegara bukber..? hadeh..

      tapi yg namanya kumpul2 emang enaknya siang ya Rin.. hehe…
      kalo sore malem biasanya waktu utk keluarga.. ^_^
      ___
      Parah bgt sholat dijama’ cuma krn bukber ya mbak >_<

      Reply
  2. lampumerah

    hiihihihhi…. jadi semacam beberapa pembenaran yang bisa jadi sebab kita tidak berangkat Bukber… ^___^
    aku sempat kira ini ajakan bukber bareng… hihi..
    geernya daku ^_^v
    ___
    hihihihi…semacam itulah Wied πŸ˜‰

    Reply
  3. Idah Ceris

    Sering diwanti2 kalau saya ikut bukber, Teh. .

    Jangan lupa maghriban, pulang sebelum isya.
    Hah? Mana bisaaa, ya? Belum pesan makanan, ngobrol sana-sini, perjalanan. Hihihi

    Saya apruv bukber kalau saya lagi dapets dowang. :mrgreen:
    ___
    Iya idah, kecuali kalo lg dapet ya gpp lah ya heuheuheu

    Reply
  4. Sofyan

    Hehehe, sama nih alasannya dengan saya, Kak # tosss πŸ˜€

    Yang pernah saya alami, pas bukber dengan teman kuliah, sudah sholat magribnya mau habis, eh teman2 lainnya pada bawa pacar masing2, benar2 payah, sejak saat itulah, setiap ada undangan Bukber, saya introgasi dulu tempat dan undangannya siapa aja, biar gak kecele kayak dulu πŸ™‚ , kalau pas saya hadir kalau tidak ya wes tak hadir πŸ™‚
    ___
    Iya Sof, di mall kadang musholanya cuma seuprit, mau sholat maghrib ngantri lama bgt >_<

    Reply
  5. LJ

    iya Rin, gak usah ikutan bukber yg macam demikian.. klo tujuannya reuni kan bisa lain kali.. oceeyy..!!!
    ___
    ocey eMaaak πŸ˜‰

    Reply
  6. mamayara

    Tos dulu , Orin… tapi kalau saya dengan alasan nggak tega ninggalin anak berbuka tanpa mamanya .. πŸ™‚

    kalau ada yang maksa ” Bawa aja… ” jawabnya ” ente kire anak gue ade berape …?? ” ha..ha..ha..
    ___
    Nah…betul bgt tuh Mam, tambah riweuh ya

    Reply
  7. Erit07

    Jika bukber sampai membatalkan sholat yang penting memang gak berguna ya..
    ___
    sepakaaat

    Reply
  8. Niar Ningrum (@niar_cilukbaa)

    iyaa sama mbak, tapi kalau niar baksos gitu ikutan kan dipanti asuhan ada mushollah nya lebar banget luasss gitu buat sholat plus traweh enak, tapi kalau di mall aahh bikin bingung carinya πŸ˜€

    nah kemarin mau ketemuan anak SMA , tapi yaa gitu mbak rasanya itu pada heboh dengan ‘sukses’ nya, itinya pamer lah kalau reuni gitu, ndak demen yang begituan, pernah ikut mending diem ajah deh -_-
    ___
    kalo baksos di panti malah bagus Niar. Iya emang, reuni identik dg pamer2an, tapi kadang kangen jg kepengen ketemu temen2 *dilematis*

    Reply
  9. yayats38

    Kalo reuni, bukbernya ajak aja di sekolah, seru tuh … Kalo SMA pake seragam SMA makin seru ha ha. Di sekolah pasti gak susah mau sholat atau ada juga traweh bersama. Saya dulu kerap menghadiri reuni buka puasa di sekolah karena temen2 waktu SMP sering mengakan acara seperti ini.
    Sayang karena sekarang jauh saya jadi gak pernah hadir lagi he he.
    Tks
    ___
    wuiihhh…seru keknya ya Kang kalo pake seragam SMA, tapi udah ga cukup pasti da Orin mah hahahaha. Eh, da SMU Orin mah di Cirebon, tambah tebiiih πŸ˜›

    Reply
  10. prih

    Ada urgensi menyegerakan pulang agar hal hakiki selama ibadah Ramadhan tak terlalu tercuil ya Neng Orin, Salam
    ___
    Iya Bu, lebih ingin cepat pulang kalo bulan ramadhan πŸ™‚

    Reply
  11. sari

    saya menerima undangan bukber hanya utk weekend dan itu pun yang diadakan di masjid/rumah soalnya biar anak2 bisa ikutan juga.. *ada yang mau ngundang?hehe
    ___
    iya Mak, kalo di mall pas wiken mah tambah ruameee

    Reply
  12. titi esti

    Seratus persen setujuh…… dengan alasan tersebut. Pleus… tambah rempong karena bapak -anak bakal bukber tanpa istri/ ibunya.

    Btw itu jekartah – bekesong naik motor sendiriaaan????
    Orin bawa motor sendiri ?
    *jempol empat
    ___
    Heuheuheu…Orin mah emang biker Teeeeeh πŸ˜›

    Reply
  13. imamboll

    kalo saya sih justru yang biasanya ngajakin bukber temen sma dulu atau temen kuliah

    tapi yg pasti ngajaknya yg rasional, tempatnya mudah dijangkau dan nggak merepotkan peserta bukber
    ___
    Aku suka ngajakin jg, bukber di rumahku aja, pada ga mau lah ya, jauh jg soalnya hihihihi

    Reply
  14. nh18

    Tahun ini …
    Saya selalu Bukber …

    Buka bersama keluarga saya di rumah saja …

    Salam saya
    ___
    Buka bersama keluarga di rumah memang paling mantabh ya Om πŸ™‚

    Reply
  15. abi_gilang

    Demi satu keutamaan (silaturahim) jadi banyak keutamaan ramadhan lainnya yang keteter ya Orin xi xi. Akang sendiri jarang ikutan bukber sejak menikah, rasanya sayang jika pulang kantor jam 3 sore terus bengong nungguin buka puasa. Mending pulang kerumah dan bukber bersama anak istri πŸ™‚
    ___
    hah? pulang kantor jam 3 kang? mauuuuuuu

    Reply
  16. danirachmat

    jadi mau bukber dimana kita nih Rin? hihihi.. πŸ˜€
    ___
    di rumah masing2 ya Dan hihihihi

    Reply
  17. dey

    Hmmm, padahal blogger bandung lagi banyak undangan bukber nih. Ikut yuk … hehehe
    ___
    kalo deket mah Orin jg mau bgt ikut bu πŸ™‚

    Reply
  18. bintangtimur

    Oriiiiin…
    Selamat puasa ya *telaaaat*, maaf lahir batin juga…*salaman*…
    Sama Rin, dari lubuk hati paling dalam, saya juga malas buat datang ke acara buka bersama ini.
    Alasannya agak beda sedikit, mungkin karena saya udah ibu-ibu, jadi kenaikmatan makan di rumah itu memang tak tergantikan. Bajunya bebas, tanpa make-up dan nggak jaim…hihihi…maklumlah, kalo diundang kan kita harus pake kostum yang pantas, dandan, makan pun pelan-pelan…
    πŸ˜€
    ___
    Nah…iya itu jg bikin malesin ya Bu Ir, ribet ‘persiapan’nya hehehe.
    Met menjalankan ibadah Ramadhan jg ya Bu Iiiir πŸ˜‰

    Reply
  19. Niken Kusumowardhani

    Cocok dengan semua alasan Orin, kalau aku masih ditambah, nggak mau ninggal anak-anak buka tanpa bundanya di rumah. Terhadap anak-anak, aku sudah kasih aturan, tak ada bukber di mall atau resto, kecuali kegiatan sekolah mrk.
    Buka puasa di rumah sama anak-anak dan suami itu tak ada tandingannya dalam hal kenikmatan.
    ___
    Iya Bun, emang lebih nikmat buka puasa di rumah sm keluarga^^

    Reply
  20. Fascha

    Disini malah gak ada waktu kalo mau bukber πŸ™
    Dan setujuuuu!! kalo bukber biasanya mau sholat maghribnya bisa sampe rebutan tuh πŸ™
    ___
    Iyaa…paling ribet sholat maghrib di mall pas buka puasa begituh πŸ™

    Reply
  21. rahmattrans

    Wah… hampir sama jg .. πŸ™‚

    Sering sya usulkan bekbernya di rumah saja. D rumh siapa saja boleh. Yang penting rumah. D cafe-cafe pun kadang juga harus antri shalat nya krn mushallanya kecil… Lagian udh bosan d tmpat kayk gitu. Lebih enak makanan rumah ….
    ___
    iya, kalo di rumah nuansa silaturahimnya lebih kental ya, dan ga ribet

    Reply
  22. Ejawantah Wisata

    Kalau undangan bukbernya di mall lebih baik tidak. Tapi kalau memang di suatu restauran atau tempat yang memang sudah dipesan dan di sediakan tempat bisa dipertimbangkan. He,,,he,,, he,,,,

    Salam wisata
    ___
    biasanya pasti booking duluan sih mas, tapi kalo menurutku sih tetep aja, riweuuuh hehehe

    Reply
  23. Arman

    emang pasti seru ya kalo bisa bukber.. tapi kalo gak bisa ya jangan dipaksain lah…
    ___
    Iya mas, aku rela cuma dikirimin foto2nya aja deh hehehe

    Reply
  24. monda

    bunda hampir tiap sore bukber … sama sesama penumpang bis..he..he..:
    bulan puasa tahun ini jalannya minta ampun macet teruus
    ___
    Iya ya Bun, kenapa akhir2 ini macetnya ‘gila’ bgt ya Bun? πŸ™

    Reply
  25. Vera

    Tosss…apalagi aku, ga punya art nginep, jd kemana2 satu paket ama bocah, suka rusuh deh ma suasana penuhhh dan antri makanan. Kec klo bukbernya di rumah seseorang, aku mau, suasananya santai, sholat juga gampang
    ___
    Sepakat mba Ver, bukber di rumah seseorang aja harusnya ya.

    Reply
  26. eksak

    Gue sering nyebut acara ini dg sebutan “bubar”, buka bareng! Yg gak nutup kemungkinan bisa bikin bubar pahala wajib maghrib, isya’ dan sunnah tarawihnya … Bhahaha!
    ___
    ho-oh, bubar semua deh amalannya hihihihi

    Reply
  27. Putri "jasmineamira"

    aku tiap hari bukber di kantor, teh. hahaha nasib deh, tapi daripada bukber di jalan sih mending di kantor, bisa solat tarawih dulu juga di kantor, tapi ya itu, nyampe Bogornya maleeeeemm banget. hehehe

    kalau bukber sama temen-temen paling aku milih-milih sih, yang jadi prioritas utama adalah temen geng waktu kuliah. yang lainnya, lebih baik ga ikut deh. bukan sombong, tapi kalau sabtu-minggu mending bukber di rumah sama keluarga *eeaa :mrgreen:
    ___
    kantor-rumah sebetulnya cuma kurleb 30 menit aja Put, tapi ya gitu, kadang macetnya gila2a, bisa smp 1,5 jam br nyampe :((

    Reply
  28. kakaakin

    Senangnya bukber itu kalo gratis πŸ˜€
    Tapi bener juga sih pertimbanganmu di atas. Sayang juga kalo sholatnya kelewat πŸ™‚
    ___
    yg gratis2 emang sedap ya Ka hihihi

    Reply
  29. Syahroni Akbar P (@arai_88)

    setahun lalu keseringannya buka di rumah temen ampe teraweh berjamaah baru pulang. πŸ˜€
    ___
    Nah, kalo di rumah begitu sih oke bgt ya πŸ™‚

    Reply
  30. mysukmana

    yang bukber biasanya lupa maghriban sama tarawih.. (dosa – dosa) , mending bukbernya habis tarawih lebih seru terus sampe malem kak πŸ˜€
    ___
    walaahhh…bukbernya habis tarawih ya? hihihihi

    Reply
  31. vizon

    Bagi yang tinggal di Jakarta, memang undangan bukber menjadi dilema; mau hadir susah minta ampun, mau gak hadir takut dibilang sombong. Kalau saya tinggal di Jakarta, kemungkinan akan bersikap seperti Orin juga tuh.. Tapi, karena di Jogja semua bisa diraih dengan mudah dan cepat, ya sebisa mungkin semua undangan bukber dipenuhi.. Alhamdulillah selama ini tidak mengganggu ritual rutin Ramadan, terutama salat tarawih, tetap bisa dilaksanakan di masjid dekat rumah.. πŸ™‚
    ___
    Iya Uda, dilematis bangeeeet πŸ™

    Reply
  32. mrscat

    samaaa….meski aku gak puasa, tapi sebel deh selama bulan puasa ini jalanan tambah macetttt. pulang 1 jam lebih awal, sampe rumah sama aja. gimana mau ikutan bukber? yang ada sampe rumah jam 11 malem ato midnite
    ___
    iya ya, kenapa akhir2 ini jalanan tambah macet ya? πŸ™

    Reply
  33. nyonyasepatu

    Aku br satu hihi abis temennya skr non muslim semua jd gak bs bukber deh
    ___
    di kantor malah yg non muslim nih Non yg ngajak2in bukber hihihihi

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: