Rindrianie's Blog

Tentang Mantan :P

It’s another ‘curhat’ post. Tidak terlalu penting, silahkan diabaikan saja 🙂


“Rin, lo masih suka keingetan sama si ***** ga sih?”

Bunyi SMS seorang teman yang tau cerita saya dengan si mantan. Ah jebakan betmen ini mah. Saya tahu pertanyaan itu sebetulnya tidak menginginkan jawaban apapun dari saya, saya pun membalas sms tersebut dengan pertanyaan lain.

“Lo masih suka inget ma si ****(nama mantan dia) yaa? Gantengan jg laki lo deh ah :P”

Seperti yang saya duga, memang demikian lah adanya.

“Gitu deeeh. penasaran aja gue, si **** masih suka inget gue ga yak?”

Sms-sms kami selanjutnya lebih ‘liar’, jadi tidak layak dipublikasikan disini hihihihi.

Kembali ke soal mantan, saya yakin hampir setiap sahabat memilikinya. Paling tidak mantan cem-ceman laah, Hayo ngaku! 😛 Then, let me share mine *halah…

Melanjutkan pertanyaan teman saya di sms tadi, “apakah saya masih teringat dengan si mantan?”, maka jawaban jujur saya adalah “Ya, kadang-kadang”. Kok bisa?

Bagaimana tidak? Jika :

Mantan saya itu adalah teman sekantor, dia resign karena memang kami berencana menikah sehingga merasa lebih baik tidak bekerja di tempat yang sama, dan keputusannya saat itu dia yang keluar. Selalu ada data-foto-file yang tersambungkan ke sang mantan ini dalam hal administrasi kantor yang secara tidak langsung membuat saya mengingatnya.

Kebersamaan kami yang hampir 3 tahun, orang tuanya yang sudah 2 kali berkunjung ke rumah kami di Majalengka, membuat tidak saja teman-teman saya, tetapi saudara-saudara saya (dari Mamah maupun Bapak), banyak yang sudah mengenalnya. Sehingga tidak jarang saya mendapat pertanyaan “Loh? bukan sama yang itu?”saat mengenalkan suami saya yang ganteng ituh (dilarang protes ya! setiap istri wajib memuji suaminya bukan? he he).

Banyak benda-tempat-film-lagu-berbagai hal lain, mengingatkan saya akan kebersamaan kami, atau sekedar dia. Hal yang semacam itu lah. Sesuatu yang membuat kita mengingat sesuatu yang lain tanpa diminta.

Tapi, ingatan dan kenangan itu ya berhenti sampai di situ saja. Tidak pernah berlanjut seperti teman saya itu misalnya. Masih ingat atau tidak-nya mantan saya itu terhadap saya, rasa penasaran dan ingin tahu itu tidak pernah menghampiri saya.

Kenapa?

Karena sang mantan ini memutuskan saya tanpa sebab atau alasan yang jelas. Kenapa tak ada hujan tak ada angin ‘ujug-ujug’ dia memutuskan saya? Wallohu alam, saya tidak tahu, bahkan hingga sekarang. Walaupun sudah tidak penting lagi tentunya ya hehehe.

Karena proses pemutusan sepihak itu hanya disampaikan hanya melalui sebuah email. Ya, dia menolak saat saya mengajaknya bertemu langsung, sekedar mengakhirinya dengan baik-baik, bukankah kami memulainya dulu dengan baik-baik pula? Penolakan ini langsung menurunkan nilai dia di mata saya.

Karena sejak ‘pemutusan’ itu, dia menghapus saya dari kehidupannya, blass… Not even as a friend. Ya sudah, saya tidak punya pilihan lain untuk tidak melakukan hal yang sama, bukan? 🙂

Terlepas dari rasa sakit hati-sedih-marah-kecewa-dan semua derivasinya yang saya alami saat itu, saya paham bahwa keberadaan dia, kebersamaan kami, juga perpisahan itu, adalah atas izin Beliau Sang Maha Cinta, yang terjadi untuk pembelajaran saya, untuk pemuliaan saya, untuk ujian naik kelas saya. Dan yang terpenting, merupakan jalan dan tahap yang harus saya lalui untuk bertemu dengan lelaki itu, lelaki yang menjadi imam saya hingga ke surga kelak.

(Alhamdulillaaaaaaah saya putus dengan si mantan ya hihihihi…)

Saya tidak tahu kabar mantan saya itu sekarang. Kami tidak berteman di Facebook (zaman itu baru friendster rasanya), nomor handphone-nya pun sudah tidak ada lagi di phonebook saya. Apakah dia sudah menikah? Apakah dia masih bekerja di kantor yang sama? I dunno, saya tidak tahu sama sekali.

Awal-awal putus dulu, selain banyak sahabat yang menasehati ‘memang bukan jodoh’ hingga mewakili memaki mencaci si mantan, terkadang ada juga teman yang ‘laporan’, mulai dari kabar dia yang sudah punya pacar baru lah, atau dia yang rajin nge-gym lah, bla…bla…bla… Tapi laporan-laporan yang tidak diminta itu berhenti dengan sendirinya seiring waktu berjalan 😀

Begitulah. Apapun dan bagaimanapun, tetap harus disyukuri, dan mengikhlaskan diri akan ketetapan Beliau Yang Tak Pernah Salah, bukan?

So, how’s your ex, Pals? 😉


PS : (In case ada yang penasaran) Tidak, saya tidak mengundangnya ke pernikahan kami heuheuheu..

0 Comments

  1. bundamahes

    kalow saya penasarannya bukan masalah diundang tidaknya dia ke acara pernikahan si Teteh, tapi lebih kepada alasan kenapa si mantan mutusin hubungan 3 tahun itu 🙄

    Orin : waah…ga tau Bun, have no clue hohoho

    Reply
  2. Batavusqu

    Salam Takzim
    Teman yang sms itu pasti saya kan cuma saya yang tau nomornya, simpati ada, m3 punya, xl juga ada mau yang mana lagiii, maap ya kalau sms nya menjadi ingatan
    Salam Takzim Batavusqu

    Orin : hihihihi…kang Isro aya2 wae 😛 Terima kasih kunjungan takzimnya kang 😉

    Reply
  3. tunsa

    enggak kok…
    enggak punya mantan..
    bener deh..

    😳

    Orin : Aaah…masssaa siiiih 😛

    Reply
  4. Lidya

    Orin dari majalengka? dimananya majaelngkanya? aku pikir dari bandung.
    Orin : Lho? Mba Lid orang Majalengka? *malah balik nanya* kita PM ya mba 😉

    Reply
  5. choirunnangim

    assalamu ‘alaikum…
    cinta tak selamanya harus memiliki, sebuah cinta dikatakan sejati apabila saat suka dan susah tepat menjadi sahabat..

    Orin : Wa’alaikumussalam mas Choirun. Sepakaat 🙂

    Reply
  6. aryna

    yang penting sekarang sudah tergantikan ya mbak? Jauh lebih baik kan? B-)

    Orin : Tentu dunk Aryna, pokonya mah Tuhan pasti ngasih yang terbaik buat kita 😉

    Reply
  7. joe

    mantan pertama saya entah di mana dia sekarang, bahkan di facebook pun tidak saya temukan he he…

    Orin : Ehem, ada yg penasaran nih sama mantannya hihihi. Peace ya mas Joe 😉

    Reply
  8. Nova

    bener mbak Orin. Ketetapan Allah itu tidak pernah salah dan Allah tidak akan memberikan jodoh yg salah buat manusia

    Orin : Tepat sekali Nov 😉

    Reply
  9. ummurizka

    memang kadang ada sms yg ga penting2 ya…
    salam kenal mbak orin 🙂
    Orin : hihihi..iya Umi, tapi lumayan jadi inspirasi nulis 😀 Makasih udah mampir yaa 😉

    Reply
  10. idana

    kalo saya paling inget kalau ada yang ngingetin aja, palingan juga cuma sekedar aja..ooh dia pernah jd pacarku, itu doank hehehe
    Orin : He-eh, aku juga begitu Idana. Toss dulu ah 😉

    Reply
  11. 'Ne

    mantan masih ada semua hehe.. heran saya masih juga kenal, gak perlu musuhan juga..
    kecuali yg emang mutusin gak jelas kayak mantannya Teh orin mah biarin aja jadi bagian dari sejarah, gak bertemen lagi juga gpp yg penting gak musuhan juga..

    *dan percaya saja suami teh orin adalah orang yang tepat 😉
    Orin : Iya Ne’, mungkin bagi sebagian orang susah ya temenan sm mantan he he. *Amiiiiinnn…:)*

    Reply
  12. ais ariani

    uahahhahahaha.. mantanku banyak Teh! yah salah satu nya yang mau nikah itu bessok.
    hihihiihihihi.

    masih sering sih ‘teh ditanyain begitu, apalagi lingkungan ku semuanya kenal sama semua mantanku. aku kan biasa ‘mengajak masuk’ orang-orang yang pernah deket sama aku, entah ke kawan-kawa nmainku, ke keluargaku,jadi kalau deket sama siapa pasti keluargaku dan kawan-kawan ku ngerti. jadi pahamlah mereka sama siapa aku lagi deket.

    cuman yah gak ampe penasaran ‘apa dia inget yah sama aku?’

    tapi kalau aku nya jujur masih suka keinget. yah keinget gitu doang; kalau pas ketemu temen-temen si mantan, becanda-becandaa, atau pas ngeliat surat cinta si mantan pas beberes kamar, dan yup.. sama kek Teteh, aku gak bertemen sama semua mantanku (tapi bertemen dengan salah satu pacarnya mantan) di FB, gak punya nomor semua mantanku: karena gak mau ribet. habis semua orang ngiranya macem–macem kalau aku masih keep in touch dengan mantan-mantan ku.ih rempong banget deh ngurusinnya. mendingan buat jadi bahan postinga ajah, buat lucu-lucu an
    😀

    tapi kalau sama mantan yang besok nikah maaaah.. mash disimpan dalam hati senyuman nya *kumat ngayalnya..
    hahahhahahahaha

    Reply
    1. ais ariani

      etdaaaah.. komenku panjang bener ya Teh?

      Reply
      1. Orin (Post author)

        Huahaahaha…sudah kuduga dikau masih teteup penasaran mantanmu Cep Willie ituh hihihi

        Sepakat Is, biarkan saja mereka ‘cuma’ jadi bahan postingan kita ya *salaman*

        Gapapaaa…blm ngalahin panjangnya jalan kenangan kok 😀

        Reply
  13. jasmineamira

    hehehe ternyata sama, saya juga “diputusin” tanpa sebab 😀
    sudahlah gpp, toh nanti insyaallah dapet suami yang lebih baik 😀

    Orin : Amiiiin… the sweet prince itu menantimu disana, Put 😉

    Reply
  14. melly

    Sering mba.. apalagi awal2 putus..hehe
    tp ya sudah, sebelum putus aku bakal mengira kejadian akan seperti itu (putus)
    jadi aku udah siap 😀
    sekarng pun masih suka inget.. cuma ya sekedar inget aja.

    Orin : Syiip…kalo putus berarti memang bukan yg terbaik Mel. Jadi memang harus ‘sekedar inget’ aja 😉

    Reply
  15. nh18

    Mantan ? Punya !
    Berapa ? Satu !
    Berapa tahun berhubungan ? Delapan Tahun !

    Masih suka ingat ? …
    Tentu masih … hawong yang hanya temen sekolah saja saya masih inget semua kok … adalah bohong jika saya lupa dia …

    Cuma saya tidak akan pernah bercerita …

    Walaupun bagaimana … sekecil apapun … sesepele apapun … hal ini (sangat) berpotensi menyakiti Pasangan kita sekarang …
    Mengapa ? … karena kita tidak bisa berkompetisi dengan masa lalu pasangannya …

    Salam saya Rin

    Reply
    1. wulanmanjol

      weii,,setuju banget sama on Enha…
      selain menyakiti pasangan kita, pasangan si mantan kita juga ikut tersakiti kalo tau kita nya masih suka bercerita tentang si mantan. Betul ga om?hihii

      Reply
    2. nia/mama ina

      bener banget Om, saya juga ngga pernah menceritakan masa lalu saya sm suami….cukup sy yang tahu…karena kalau diceritakan takut suami cemburu…padahal waktu aku jadian sm mantan kan belum ketemu suami hehehe…..

      Reply
    3. Orin (Post author)

      Wow…pengalaman Om seru ya.

      Hmm..kadang saya dan suami suka bercerita tentang mantan masing2 Om, bukan cerita yg gimana2nya, tapi lebih ke pelajaran/hikmah yg bisa kita ambil untuk hubungan kami sekarang 😀

      Reply
  16. wulanmanjol

    toooss dulu ah mbakk…
    kok sama ya?
    si mantanku dulu juga ngeputusin aku tanpa sebab. :p
    cuman bilang di sms pulak, ga mau diajak ketemuan.
    sempet yang sehari-harinya itu cuman nangis dikamar, hahhah
    pas baru putus sama si mantan sih emang temen-temen dan keluarga masih sering nanyain gitu. tapi sekarang udah ga pernah…
    dan Alhamdulillah Tuhan selalu sayang sama aku, jadi aku dapet gantinya yang lebih baik. Si suami sekarang. hehhe
    Aku masih berteman lewat jejaring sosial itu (fb) cuman ga pernah bales komen-komenan. Rasanya sama kek mbak Orin, nilai dia dimata aku jadi turun. :p

    Orin : Pastinya bang blendong lebih oke ya Lan 😉

    Reply
  17. nia/mama ina

    aku punya mbak…mantan aku ada berapa yachh…hihihi kayaknya banyak, dan masih inget semuanya..tapi aku ngga pernah cerita sm suami….takut cemburu hehehe

    Orin : wuiiih…mantan mba Nia banyak ya, primadona siiih *swuit swuiiit he he he*

    Reply
  18. Gaphe

    apa kabar mantan saya yah?.. hahaha. *plaaak..

    yang jelas sampe sekarang masih berhubungan baik, terakhir ketemuan di nikahan temen ternyata sama-sama temen kami.

    Orin : hahaha… bagus dunk kalo masih berhubungan baik mah, coz harusnya ga putus silaturahmi ya 😉

    Reply
  19. Alwi

    Ciieee … ciieee yg lagi membuka kembali kenangan lamanya Sebelumnya makasih atas kunjungannya silaturahminya,
    btw, ini cerita mirip banget cerita temen kuliah saya dulu yang ditinggal begitu saja tanpa ada kata2 pemutusan, lewat emailpun tidak, sms juga tidak, apalagi fb/twitter (sama, waktu blm jg blm ada), yg lebih menyakitkan ketika ditelpon selalu pura2 gak kenal dan itu berlangsung cukup lama kira2 ada 6 tahunan (terlalu banget atau sungguh terlaaaluuuu heeeee …) padahal tadinya dah berencana mo nikah, ortunya masing2 juga dah kenal, padahal dia seorang hakim dan malah temen sekelas juga waktu kuliah, waktu itu pingin rasanya saya tonjok dia, jadi laki gak gentle banget heeee ….
    tapi memang begitulah keadilan Tuhan, apa yg dirasakan pahit menurut makhluknya kadang2 itu malah justru hal yg terbaik, Allah akan memberikan jodoh yg terbaik buat hambanya bisa melalui berbagai macam cara dan jalannya bisa berbeda-beda tuk tiap orang, yg terpenting adalah bagaimana kita bisa mensyukuri apa yg ada heeee … bisa menjaga Mitsaqan ghalidha (perjanjian yg kuat/kokoh) antara hubungan suami istri yg ada, yg lalu biarkan berlalu dg segala kenangannya baik kenangan indah atau kenangan yg penuh lika-liku penuh dinamika tapi bisa jadi banyak hikmah.

    Orin : Eh…ada mas Alwi, terima kasih ya kunjungannya 🙂
    Postingan ini sudah ‘loloh’ verfikasi suami lho *info ga penting* he he. Ya..saya pikir setiap individu punya jalannya masing2 ya mas. Selama kita ikhlas dengan ketetapanNYA, InsyaALLAH hidup selalu indah ya mas 😉

    Reply
  20. phiy

    wew. langsung ga temenan? Parah sungguh. Aku dan ex baik2 aja. Masih temenan, sempet masih ngucapin selamat ultah dan kadang masih ngobrol di YM 😀

    Orin : Begitulah mba Phiy hihihihi

    Reply
  21. hilsya

    banyak rin..qiqiqi.. *ngaku-ngaku*
    tapi cuma dg para penggemar aja yg masih berteman baik.. dikenalin ke suami dan anak-anak, jalan or makan bareng malah kalo ketemu jd akrab..suka lucu aja, can’t believe we could be best friend at the end

    yg mantan asli mah.. out aja deh, ga pengen liat lagi.. *abis istrinya rata-rata lebih keceh dari eike, hiiiks*

    Orin : ‘Abis istrinya rata-rata lebih keceh dari eike’ huahahahaha….ngakak abis. Lucu nih mba Hil hihihihi

    Reply
  22. Duta Aurora

    waahh.. ga sengaja mampir.. lg ngebahas soal mantan.. yo wes ikutan nimbrung boleh ya..

    Bohong Besar kalau ada org yg bs melupakan 100% mantan-nya.. hehee..

    Hal yg paling ga bs di lupa pas pasca operasi tanpa diduga dia menjenguk ke RS bersama calon suaminya.. Aku (pasti dia juga) perasaannya bercampur aduk.. karena kami msh saling sayang tp ya sudahlah, mungkin akan lebih baik jika berpisah.. smg dia bahagia..

    Orin : Silahkan Duta, terima kasih sudah tersesat ya he he. Syip, sebuah kebersamaan memang sudah seharusnya saling membahagiakan,jika tidak mungkin memang lebih baik tidak bersama. IMHO sih 😀

    Reply
  23. Fahrie Sadah

    Mantan saya dah kawin dan dah punya anak semua … ^^

    Orin : Ups, saya harus turut berduka atw turut berbahagia nih mas? hihihihi *kabuuur*

    Reply
  24. Mechta

    Demikianlah…Beliau paling tahu apa yg kita butuhkan, bukan yg kita inginkan 🙂
    Semoga langgeng dengan imam ganteng mu ini ya….

    Orin : Amiiiin… InsyaALLAH imam ganteng ini yang terbaik Auntie 😉

    Reply
  25. lozz akbar

    ah Mbak Orin jadi omongin mantan.. no komen deh, cuma penasaran dengan isi SMS yang katanya liar itu, perlu pawang SMS enggak Mbak biar bisa jinak hahahaha

    Orin : hahahaha… akhirnya bisa dijinakkan kok kang 😀

    Reply
  26. iam

    Hehe ya, wajar2 aja sih kalo keingetan mantan 😀
    Apalagi kalo di omongin gitu sama temen2 :p

    Orin : Wajarnya bukan wajib dihajar kan Iam?hehehe

    Reply
  27. mamah Aline

    majalengka? itu tanah air saya yang kedua mbak orin…di deket smpn 1 lho.
    saya gak punya mantan ato cem-ceman, tapi kalo naksir kakak kelas diam-diam pernah 😀

    Orin : SMPN1 Majalengka Mah? uhuk, masih 1 jam lg ke rumah sayah mah, emang agak2 ga ada di peta tempatnya hihihi… Wow, hebat dunk Mah ga punya mantan *salut*

    Reply
  28. Ade Truna

    skrg ini sdh bkn wktnya mengingat masa lalu..
    Waktunya berjibaku mengatur waktu…
    Waktu cari nafkah, cari tempat hiburan…bersama anak istri…
    Meski sang mantan msh terbayang, itulah upaya syetan…
    Perbyk minta perlindungan,
    Perlindungan alloh swt…amin.

    Orin : Siap laksanakan, kang Ade 😉

    Reply
  29. Mabruri Sirampog

    kalau saya, biarkan dia tetep hidup di hati, tapi jangan sampai menghalangi saya untuk melanjutkan hidup …. 😀 *bingunggg… hehehe

    Orin : Mas Mab sepertinya sedang teringat sang mantan niiiih hihihihi *kabuuur*

    Reply
  30. achoey el haris

    ayo ayo ingat mantan
    ke kedai saya pernah ada dua mantan saya yg datang
    dua-duanya dah bawa anak 😀

    Orin : Waaah…hebat kang Achoey bisa berteman dengan ke-dua mantan ya 😉

    Reply
  31. bundadontworry

    setiap orang hampir mungkin punya mantan
    dan, pernah pula mengingatnya , gak mungkin kita melupakan blas semua masa lalu, wong kita pernah menjalaninya kok.
    namun……….. gak perlu lagi utk diceritakan atau dikenang2 terus, toh sudah lewat
    dan, kemungkinan utk menyakiti pasangan kita, dgn bercerita atau mengenang sang mantan.
    biarlah semua itu berlalu dan gak usah diungkit2 lagi.
    yang penting sekarang bagaimana kita tetap bahagia dgn pasangan kita, ya gak Rin?
    🙂
    salam

    Orin : Sepakat Bun 😉 Bunda memang top markotop deh *peluuuuk

    Reply
  32. sedjatee

    sebuah kenangan yang rasanya sulit dilupakan
    ehm..

    sedj
    Orin : hahahaha….

    Reply
  33. Asop

    Saya sebagai laki2 malah yang diputusin… 🙁
    Belom pernah saya mutusin pacar… 🙁

    Orin : Wah? sok atuh pacar yg sekarang putusin, Sop *hihihihi…kabur sebelum ditimpuk Asop*

    Reply
  34. sedjatee

    komengku ko ilang ya Rin
    hehehe.. jadi mantan komen nih

    sedj

    Orin : Masih ada kok mantan komennya mas Sedj. Memang sebuah komen yang rasanya sulit dilupakan hihihihi

    Reply
  35. ilmaffectional

    eh eh eh tau gak… aku kenal banget loh sama mantannya Orin!

    *so what?* haha.

    intinya sih cuman mau bilang, alhamdulilllah Orin nikah sama yang jauuuuuuuuuuuuuhh lebih baik daripada si ‘itu’. Hehe 🙂

    Orin : Tidaaaaak…jgn katakan pada mereka Iiilll *lebay* hahahaha
    Iyaa, Alhamdulillah banget Il 😉

    Reply
  36. Kakaakin

    Apa kabar dengan sang mantan ya??
    Haha…
    Orin : mudah2an baik2 aja ya Ka hihihi

    Reply
  37. Nchie

    Mantan ? hiks..
    Punya 1,temen SMA
    Hubungannya 10 tahunan..
    kami putus nyambung..putus nyambung *lagu BBB mode on*
    Alhamdulillah putusnya baek2 karena saking sayangnya bo hiks..hiks..sampe aku menikah,dia mengizinkan,karena perempuan kan butuh kepastian kan RIn,setuju tidak?

    Alhamdulillah hubungan sampai saat ini baik2 aja hihihi..
    Hidup mantan,ayeuna mantan teh jadi Tantara sudah enak di Aceh beu..semoga selalu bahagia..

    Orin : hahahaha…ternyata dirimuh pengagum BBB Teh? *tak kusangka tak kuduga :P*
    Syiip, yg penting skrg udah sama2 bahagia dg pasangan masing2 ya Teh 😉

    Reply
  38. Nchie

    Orin orang majalengka dirimu teh,..
    Aku sering kesana ke rumah sahabat di deket alun2 ..hhe

    Reply
  39. kangmase

    Mantan pacar saya sudah punya suami
    Mantan pacar saya sudah punya anak
    Mantan pacar saya masih sering banget ketemu
    Saya tiap hari kerja lewat depan kantor Mantan pacar saya

    Mantan pacar saya ya istri saya sekarang!

    Orin : Whuaa…. kweren Kangmase mantannya lgsg jd istri 😉 *Mba Ikaaaa…suamimu ada di sini niiih (halah)

    Reply
  40. Susan Noerina

    Huehehe, sama dunks ah Jeng mantan ekye dulu juga temen sekantor. Pas gw kawinnya ama yang mana, orang2 langsung pada heboh dah. satu yang gw yakin, bahwa ketetapan Allah memang selalu indah dan luar biasa! Gw beruntung sekali bisa menikah dengan makhluk tersekseh dan terganteng di dunia, yang teramat sangta baik dan penyayang keluarga, Om Zulfadhli 🙂

    Dan apakah gw menyesal? Gw meratapi kisah2 percintaan di masa lalu yang kaga sukses ituh? tentu tidak dunks Say, karena apa yang gw miliki sekarang sudah sangat sempurna 🙂

    Reply
  41. Orin (Post author)

    “makhluk tersekseh dan terganteng di dunia”, love this sentence much 😉

    Reply
  42. bintangtimur

    Nggak pernah punya mantan pacar, Orin. Satu-satunya pacar yang pernah saya miliki, ya cuman suami saya ini… 😛

    Orin : Wuiiihh..keren Bu Ir, saya selalu kagum pada mereka-mereka yang tidak memiliki mantan seperti Bu ir ini 😉

    Reply
  43. Pingback: Love Yourself | Rindrianie's Blog

Leave a Reply

%d bloggers like this: