Rindrianie's Blog

Tentang nge-Draft

Ish, judulnya meni ngga banget >_<

Jadi, untuk menulis di blog, saya sering sekali menimbun tulisan di draft. Ide sekecil apapun langsung saya tuliskan di draft, dengan harapan saya bisa ‘mematangkannya’ untuk kemudian menyelesaikan tulisan tersebut dengan sempurna. Atau, seringkali idenya sudah oke, tapi terhalang waktu yang kurang memadai untuk menuliskannya, sehingga terpaksa di-draft-kan terlebih dulu sebelum akhirnya diselesaikan dan si tulisan terpublish.

Untuk kasus kedua, seringkali berhasil, prosentasenya sekitar 90% lah. Mungkin karena di kepala saya si tulisan itu sudah lengkap, maka menuntaskannya hanyalah ‘the matter of time’ tsaaaah 😛. Tapi untuk kasus pertama, justru kebanyakan berakhir dengan menyingkirkan si calon postingan itu ke tempat sampah. Bisa karena idenya sudah terlalu basi, atau karena kelengkapan yang diharapkan datang rasanya tetap tidak oke. Jadi membuangnya adalah pilihan yang tepat.

Berbeda saat saya menulis fiksi. Tidak bisa tidak, proses nge-draft sangat diperlukan. Konon, “the first draft is always suck”, begitu para penulis terkenal bilang. Dan memang demikianlah adanya yang selama ini saya rasakan halah, sok jadi penulis 😛. Saat si cerita itu selesai, lantas saya membacanya kembali dengan memposisikan diri menjadi si pembaca, pasti deh ceritanya butut hihihihi.

Kecuali kepepet terkejar deadline, biasanya saya merevisi cerita-cerita itu minimal 3 kali. Revisi di sini maksudnya bukan mengedit EYD dan tanda baca ya, tetapi merevisi cerita (termasuk karakter si tokoh, dialog, setting, bahkan ending). Kalau EYD dan tanda baca mah, draft ke-5 pun kadang teteuuup ada yang salah manusiakurangteliti hihihihi.

Biasanya, setelah diendapkan beberapa lama (bisa 1-2 hari, bahkan satu bulan), draft ini saya perbaiki hingga saya merasa puas dengannya, dan saya siap melepas cerita itu untuk menyapa dunia. Heuheu, maafkan kelebayan pilihan katanya temans 🙂

Kenapa saya ‘ujug-ujug’ bercerita soal nge-draft ini? Itu adalah karena banyak cerita fiksi saya -yang entah sudah draft ke berapa- yang rasanya masih masih saja belum sempurna. Hadeuuuh, rasanya sulit dilukiskan dengan kata-kata plaaak. Pokonya mah gemes ngga jelas begitu lah, ingin memperbaiki lagi tapi kok ya mentok, ‘menyerah’ pun tidak mau karena masih belum puas. Teu pararuguh pisan he he.

Well, sudahlah ya, mari kita lihat saja nanti apakah saya akan rela melepas draft-draft cerita itu, atau membuangnya saja untuk diganti cerita baru. Dan untuk menutup postingan kali ini, izinkan saya bertanya : apakah temans suka nge-draft tulisan?

44 Comments

  1. Abi Sabila

    saya biasa membuat tulisan di word dulu, Teh. Setelah final baru di posting di blog. Terkadang kalau lagi ada banyak ide, tulis judul dan garis besarnya dulu, baru beberapa hari kemudian dikembangkan, ini bermanfaat kalau satu saat kehabisan ide, seperti sekarang ini. 🙂

    Ditunggu ff selanjutnya, Teh, biar saya bisa belajar menulis fiksi.

    Orin : Betul Bi, kita jd punya persediaan saat kehabisan ide ya hihihi.
    Mari sama2 belajar menulis fiksi Bi 😉

    Reply
  2. ~Amela~

    senasib teh,. banyak banget draft2 ceritaku yang mandeg
    dibuang sayang, dilanjut dah ga minat. hahaha

    Orin : qiqiqiqiq…salaman dulu ah sm neng Amel 😀

    Reply
    1. deanmu

      weah kayak sinetron hehehe

      Orin : ceritanya memang gi buat draft skenario sinetron Deanmu *ngayal* hihihihihi

      Reply
      1. deanmu

        deanmu yang di tukar, tukar tambah maksudnya hhehehe ┌(˘⌣˘•)ʃ ƪ(•˘⌣˘)┐┌(˘⌣˘•)ʃ

        Reply
  3. rina

    tong sampahnya sebelah mana mbak, ntar aku pungutin deh draftnya… eeeaaa…. pa kabar mba orin?…

    Orin : hahaha…mba Rin bisa aja 😛 alhamdulillah baik mba 😉

    Reply
  4. maminx

    kalau saya draft2 nya yang ada cuman dikit aja, terus suka lupa diselesaikan, hee..

    teh ulah hilap dinten rebo nyaeta dinten berbahasa sunda kanggo wargi Bandung ;). kedahna nulis blog oge kudu bahasa sunda nya ;P

    Orin : oh kitu Minx? nembe terang da dinten rebo kedah basa sundaan 😀

    Reply
  5. della

    Karena emang jangan diendepin lama-lama, Rin. Kan pemikiran dan pengalamanmu berkembang terus dari hari ke hari, jadi pas draft lama dibaca ulang, kadang kepikir, “Ih, kok jelek ya?” Padahal belum sampai ke pembaca. Padahal yang berhak ‘menilai’ bagus atau enggak itu kan pembaca 😉
    Mending kasih baca ke orang lain, biasanya nanti dapat pencerahan dari orang itu gimana enaknya lanjutannya. Atau mungkin dirombak total dari awal.
    Aku juga suka nge-draft, tapi nggak lama-lama. Dan begitu ada ide untuk lanjutannya, langsung aja terusin ketik, jangan dibaca dari ulang lagi karena pasti yang ada ceritanya akan terus berubah dan jadinya nggak tamat-tamat. Nanti kalau udah tamat, baru baca ulang dari awal untuk edit sana-sini dan kamu pasti amazed sendiri, “Kok gue sanggup ya nulis kayak gini?”
    Trust me, been there done that 😉

    Orin : hihihihi….siap laksanakan Bubil, hatur nuhun advisenya yaa *peluuuuk* 😉

    Reply
  6. susindra

    Nge-draft? Ya dan tidak.
    biasanya draft di blog sudah bentuk jadi & diberi tanggal tayang. kalo 1/2 draft, sulit mengembalikan soul awal menulis. jadi ya hanya dibaca trus ditulis kembali. gitu deh jawabannya.
    Orin rajin menulis ya…

    Orin : ga rajin2 bgt kok mba Sus, kalo lg mood doang, biasalah moodyan bgt hihihihi

    Reply
  7. lozz akbar

    saya malah jarang manfaatin fasilitas draft Teh, kalau sudah didraft biasane malah gak jadi dan dihapus 🙁

    besok coba ah main draft-draftan

    Orin : Aku jg banyak yg berakhir spt itu uncle, lama ngendon didraft eh ujung2nya dibuang qiqiqiqi

    Reply
  8. Bang Aswi

    ditargetnya saja misalnya sampai draft ketiga atau kelima. kalau ngejar kesempurnaan tidak akan pernah sempurna. bahkan, draft pertama serahkan pada teman, draft kedua sama kita sendiri, draft ketiga sama orang lain, atau dibalik2. gituuu …

    Orin : wah, ide yg usul bang.
    errr….mau baca draftku ga bang? *plaaaaak* *kemudiankabur* hihihihihi

    Reply
  9. prih

    Nge-draft bagian dari proses menata dan mematangkan ide, habit yang bagus neng. Kayaknya …. persiapan nerbitin buku nih. Salam

    Orin : Aamiin…hatur nuhun doanya Ibu, pgn bgt nerbitin buku 😀

    Reply
  10. LJ

    xixi.. eMak klo ngedraft, setelah bbrp hari biasanya lupa.. ieu teh kemarin ttg naon nya..? wkwkk.. dan berakhirlah di tempat sampah.

    FF belum coba bikin lg, satusatunya yang Orin dan Tanti itu, selesai dalam waktu lama tanpa putus.. 😛

    semangat terus ya Rin.. eMak msh nunggu novelnya,

    Orin : Kalo idenya udh mateng setengah jam jg bisa jadi itu cerpen Mak, tinggal ngedit EYD, tapi ya gitu, kebanyakan errornya mihihihihi.

    novel? doh…doakan aja ya Mak *nyengir trus ngumpet* 😀

    Reply
  11. mechtadeera

    sering juga nge-draf, karena ada saat2 kita ‘kebanjiran’ ide disamping saat2 kita benar2 kering ide…nah di saat kemarau ide inilah persediaan yg di draft bisa jadi penyelamat, hehe….

    Orin : iya ya auntie, dan kadang musim paceklik ide itu sering bgt, jadi ngabisin ide tulisan yg ad di draft *halah*

    Reply
  12. alamendah

    Saya malah sering membuat draft tulisan dalam bentuk word. Kalau memang sulit dilanjutkan ya saya biarkan hingga berminggu sekalipun. 🙁

    Reply
  13. ysalma

    cerita saya cuma cerita emak-emak, bukan Ff apanya yang mau didrafkan ya Rin 😀
    # boleh ngosongin tong sampah neng Orin tak?

    Reply
  14. Yunda Hamasah

    Aku suka buat draft tapi jujur banyak yang tak selesai 🙁

    Reply
  15. Arman

    jarang banget ngedraft. biasa ya langsung tulis aja. tapi nulisnya emang di word dulu gak langsung di wp, soalnya kotak buat nulis di wp kecil. gak enak nulisnya. hahaha.

    Reply
  16. kakaakin

    Haha… nge-draft mah gue banget 😀
    kalo postingan blog, aku biasanya nulis judul dulu, baru isinya. Jadi di draft-ku banyak tuh judul2 yang enggan kulirik lagi 😀
    Kalo cerpen juga banyak yang mentok di awal-awal paragraf 😀

    Reply
  17. tunsa

    Hehe… saya mah kalo lagi males semuanya males, mandi aja males #curcol hihi..

    Tulisan yang ada didraft biasanya buat tulisan yang nggak membutuhkan update, artinya tulisan tsb untuk ‘long time’ b isa dibaca kapanpun.
    ngedraft biasanya memang membantu, tapi seringnya tidak (bagi saya) 😀 karena sudah bisa dipastikan ide lanjutan dari tulisan tersebut tak sejalan lagi, xixixi.. *mungkin krn saya menyimpan draft tulisan setengah jadi, blm kelar sempurna 😀 *makanya saya lbh suka menulis lgsg selsei 😀
    Salam

    Reply
  18. nh18

    Saya hampir selalu ngedraft tulisan …
    Pertama untuk memudahkan pengeditan.
    Kedua untuk mengumpulkan ide dulu
    Ketiga untuk back up tulisan

    Salam saya

    Reply
  19. Idah Ceris

    jadi pingin lihat draft milik teh orih. 😆
    sampai 1000 tulisan di draft ya, teh? 🙂

    kalau aku si ya teh, memanfaatkan draft seriing.
    apalaig kalau mata ini sudah kiyip-kiyip, pegel dan senut-senut, nge-draft-lah tulisan itu, karena itu memang yang terbaik. 😆

    Reply
  20. Pingback: Gaji Pertama « Catatan Usagi

  21. mylitleusagi

    dan hari ini aku jadi posting nya draft dah…
    aku sering ngedraft punya banyak malah..
    tapi gak ada yang di posting. .. 😀 😀 😀
    moodnya gak dapet

    Reply
  22. abi_gilang

    Akang nge-draft kalo isi tulisan tentang pengetehuan lab yang perlu data otentik, tapi kalo cuma catatan2 mah jarang di draft. Kalo lg nulis trus pikiran mentok yaa udah ga jadi nulis deh 😆

    Reply
  23. 'Ne

    hehe sebelas duabelas sama saya Teh, saya juga gitu suka ngedraft dulu apalagi kalo buat fiksi.. setidaknya nulis ide dulu lah meski cuman dua atau tiga baris. saya pakenya windows life writer jadi gak pernah ngedraft di blog, ngedraft dan edit ya di WLW enak gak perlu nunggu online dan tampilan seperti blog. kalo dah selesai baru online dan posting draft ke blog 🙂

    Reply
  24. anna

    iyalah Orin…
    pasti ngedraft. tapi ya gitu seringnya cuman ngendon aja gak ke-publish. Tapi kalo saya emang gak bisa nulis fiksi, ya nulis biasa aja.. kejadian sehari-hari…

    Tapi kalo pas lagi mood bagus, bisa loh, nggak pake nge-draft. Bisa sekali jadi… tapi itu jarang ding… 🙂

    Reply
  25. octarezka

    banyak draft berarti banyak ide tulisan mbak
    😀
    draft blog saya malah cuma 1 mbak, soalny males liat draft banyak²
    #dsremangmalesnulis#
    😛

    Reply
  26. Myra Anastasia

    sy jarang ngedraft.. abis biasanya kalo ngedraft malah mood buat ngelajutinnya suka males malah semangatnya utk bikin topik yg baru lagi… 😀

    Reply
  27. irmarahadian

    saking sibuknya jadi sering nge-draft y teh,,,

    Reply
  28. Pakde Cholik

    Artikel di BlogCamp munculnya beraneka ragam.
    1. Ada yang melalui draft, simpan, revisi, publish. Ini biasanya untuk artikel kontes karena memerlukan artikel yang layak tanding. Walaupun kalah tak apa-apa tetapi saya tak mau artikel kontes wujudnya asal-asalan.

    2. Artikel pengantar kontes juga saya draft dulu, simpan, revisi, publish pada waktu yang direncanakan.Artikel ini juga perlu ketelitian terutama tentang syarat dan ketentuan kontes. Termasuk pembuatan banner kontes, banner TERDAFTAR, dll.

    3. Artikel biasa saya buat langsung jadi lalu di buat schedule tayangnya. Umumnya tayang jam 04.30.

    4. Karena saya tak pernah membuat cerpen serius maka cerita ngetril biasanya langsung jadi.

    Tiap blogger mempunyai gaya masing2 dalam menyiapkan artikelnya.

    Salam sayank selalu

    Reply
  29. Diandra

    ada beberapa tulisanku yang berakhir di tong sampah
    merasa gak pede untuk mempublish
    *maklum gaya tulisannya msh acak2an*

    Reply
  30. apikecil

    Sama Mbak, saya terkadang juga gitu. Malah kadang butuh pengendapan berhari hari,hihihi

    Semangat terus ya Mbak 🙂

    Reply
  31. mama hilsya

    kadang iya, kadang ngga..

    ngedraft dilakukan untuk mencatat perjalanan dan rumit2annya, makum udh tuwir.. cepet banget lupa soal nama dan tempat yg baru

    ngedraft juga dilakukan saat jatah inet udh habis..hihi (sedih deh, biasa 24 jam sehari)

    Reply
  32. si belo

    jujur ye bun, aye mah suke banget dah nge-drat tulisan disono, banyak cerpen2 nyang belon rampung, kadang ada ide tapi pas mau dituangin ke tulisan malah bingung,,hahhaaa
    makanya aye diemin aje dulu dah,nunggu muud dateng baru lanjuuuutttt… 🙂

    ada cerpen tentang aye (naya) ame Vino sebastian lho, pacar asli aye, #pamer…. hahahaha :p

    Reply
  33. rina s esaputra

    kalau terus diulang dibaca sendiri gak akan puas-puas rin…lalu terselip rasa gak pede kalau idbaca orang jadi publish aja rin..biarkan orang yang menilai atau redaktur majalah……#edisi penulis matre#

    Reply
  34. Samaranji

    Suka… dong.

    Draft tulisankyu ada 758 buah tuh *ngaco*
    Ada yang….
    1. draft terjadwal. (ini sudah terencana matang)
    2. draft cadangan. (diposting saat galau)
    3. draft “organik” (draft yang bisa utk di daur ulang)
    4. draft “non organik” (draft yang sifatnya referensi, siap di copas bagian tertentu)
    5. draft yang bener2 siap dihapus.

    Loh… ini komentkyu kalo dikebangkan bisa jadi satu postingan loh,Teh 😀

    Reply
  35. Ilham

    saya jarang sekali nyimpen draft. tapi karena itu juga saya bisa berjam2 cuma bikin satu postingan doang.

    Reply
  36. Mayya

    Klo aku istilahnya gak nge-draft tapi nge-notepad hahaha!
    Banyak banget ide nulis di kepala dan kalo gak segera dituliskan bisa menguap gitu aja, jadi harus cepat2 dituliskan di notepad walaupun cuma satu kalimat. Kenapa pakai notepad? karena dulu pernah coba nge-draft tapi gak efektif buatku. Klo notepad aku bisa bikin draft seadanya, tanpa koneksi internet, yang penting nulis! *membara banget*
    Yang gampangnya lagi, gambar atau video yang aku mau masukin tinggal nemplekin linknya disitu tanpa perlu diutak-atik dulu.

    Lain dengan nulis fiksi, ide udah ada, pas nuangin itu yang susah! Entah mau mulai dari mana! Beneran!
    Apa bakat nulis cerpen belum berpihak kepadaku? >_<

    Reply
  37. Lidya

    Oriiiiin, bantuin bersihin debu di blog yuk 🙂

    Reply
  38. titi esti

    klo aku begitu satu dua kali gak bisa nerusin, dah langsung ku buang…

    Reply
  39. Imelda

    aku suka menulis ide dan judul di draft… tapi biasanya pas aku mau melanjutkan aku menemukan alur tulisan yang lebih baik, sehingga biasanya draft tidak terpakai hehehe

    Reply
  40. kontraktor bangunan

    makasih infonya yaaa…

    Reply
  41. bintangtimur

    Saya nggak pernah bikin cerita fiksi Rin, selain nggak bisa dan nggak pernah nyoba, daya imajinasi saya juga kayaknya terbatas deh…hehe
    Jadi ngedraft buat saya adalah menuliskan plot atau garis besar cerita atau kutipan kata-kata motivasi yang saya suka.

    Kelak, tulisan itu yang saya kembangkan jadi posting. Nggak semuanya juga sih, karena kadang-kadang draft itu saya hapus juga karena rasanya sudah kadaluwarsa…
    😛

    Reply
  42. Tebak Ini Siapa

    Wkwkwk, aku paling nggak suka nyimpen draft di blog. Sekarang pun cuma satu draft dan itu pun fiksi hihi!
    Kalau fiksi emang mau gak mau harus baca ulang dan baca seolah-olah kita pembaca, jadi gak subjektif hehehe~

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: