Rindrianie's Blog

Tentang Resensi Buku

Maafkan nih kalau pada bosan dengan cerita saya soal resensi/review buku hihihihi.

Saya ini memang tipenya suka penasaran, kalau belum berhasil terus weeeeeh dicobain meskipun babak belur dan super capek dan kesel sendiri. Salah satu contohnya mengirimkan cerpen ke media. Per hari ini, saya sudah (dan sedang) mengirimkan naskah sekitar 30-an cerpen saya sebanyak sekitar 60-an kali ke media-media cetak di Indonesia. Iya, saya membuat semacam tabel gitulah, yang merangkum data cerpen mana saya kirim ke siapa di tanggal berapa. Alhamdulillah, dari sekian banyak cerpen dan sekian banyak percobaan, belum ada yang berhasil satu pun *ups* hahahahaha.

Kapok? Nggak tuh, ya mungkin karena saya si tukang penasaran tadi itu ya 😛 Nah, kalau bosan sih kadang-kadang iya. Jadi kan biasanya saya tunggu selama 3 bulan ya si naskah yang saya kirimkan itu. Kalau tidak ada kabar berita ya sudahlah legowo saja berarti cerpen saya belum layak muat. Maka selain menulis cerpen baru, cerpen rijek tersebut saya revisi sana sini untuk nantinya saya kirimkan ke media lain. Saat bosan melanda, saya mencoba juga mengirimkan naskah resensi buku.

Beberapa kali saya mengirimkan resensi ke media lokal (sebutlah Koran Jakarta *halah* hahahaha), dimana redakturnya sempat menguji kesabaran saya beberapa kali dalam email-email yang mampu membuat kerutan di kening saya bertambah banyak. Intinya sih, 7 kali saya mengirimkan 7 resensi buku yang berbeda, rupanya belum ada satu resensi pun yang masuk kualifikasi mereka.

Niat awal saya mungkin yang harus diperbaharui ya, karena saya mengharapkan komisi-fee-kompensasi-honor dan sejenisnya dari penulisan resensi ini, berbeda dengan menulis cerpen yang memang saya lakukan hanya karena saya ingin melakukannya. Meskipun tentu saja akan menyenangkan jika cerpen saya dimuat dan kemudian saya dibayar ya hahahaha, tapi mengertilah kan maksud saya? Karena saya sukkka menulis fiksi, enjoy melakukannya, bahkan bahagia saat berhasil menyelesaikan sebuah cerita, maka uang dari kegiatan itu menjadi bonus belaka bagi saya. Sementara menulis resensi sangat berat bagi saya, dan saya berharap saya bisa menerima ‘sesuatu’ dari kegiatan yang tidak terlalu saya sukai itu.

Terlepas dari persoalan di atas, saya percaya, resensi buku yang saya tulis cukup bagus, yah setidaknya sejajar lah dengan resensi-resensi yang selama ini saya baca di media. Jadi saya pun mengirimkan resensi-resensi -yang dirijek KorJak itu- ke media lain, yang saya tahu mereka tidak memberikan honor apapun untuk resensi yang dimuat. Demi membuktikan (pada diri saya sendiri sebetulnya), bahwa resensi yang saya tulis itu cukup layak kok untuk dikonsumsi.

Mungkin Tuhan kasihan sama saya ya, karena resensi yang saya kirimkan ke Tribun KalTim (coba….jauh aja itu resensi terbang dari Bekasi ke KalTim! ha ha) langsung diterima dalam percobaan pertama hihihihi. Tulisan saya tidak banyak diedit (malah sepintas saya rasa ngga diedit sama sekali deh, susah cari perbedaannya dengan tulisan asli saya hehe), kecuali untuk judulnya, dimana saya pasrah sajalah ya, wong saya memang tidak pintar membuat judul kok :P. Dan ya, tidak ada honor jika temans mengirimkan resensi ke sana hehehe.

Resensi Interlude

Tapi Alhamdulillah, rasa penasaran saya terobati sudah dengan resensi Interlude di atas, setidaknya tulisan saya nggak jelek-jelek amat kan ya menurut redaksi Tribun KalTim? :D. Semoga saja nanti ada cerpen saya juga yang layak muat di media ya, Aamiin 🙂

PS : Terima kasih untuk mbak Hairi Yanti yang sudah memotretkan sang koran dan mencolek saya di facebook *ketjup*

0 Comments

  1. sarah

    hihihi akhirnyaaa, ya emang sih ya teh kl kita ngirim2 tulisan ke media, harus luruskan niat, kl emang dpt fee, ya berarti itu bonus buat kita 😀

    Reply
  2. yantist

    Korjak sekarang susah nembusnya, Mbak. Huhuhu…
    Btw.. Udah laporan ke gagas ga, Mbak? Buat dapat reward. Lumayanlah dapat novel baru walau cuma satu biji. Hehehe…

    Reply
    1. Orin (Post author)

      udah aku twit mbak, cuma dibilang selamat doang tuh sm gagas, ga dikasih novel huhuhu

      Reply
      1. yantist

        Kirim ke email bagian promo mereka, Mbak. Sy inbox emailnya ya.

        Reply
  3. MS

    Keberanian kirim karya ke dunia luar itu udah luar biasa banget lho Rin..
    selamat ya dan mudahan dapat deh bonus fee datri media2 lain

    Reply
  4. bukanbocahbiasa

    Hah?!?! Masak sih mbak, SATU KALIPUN cerpen Mak Orin blum pernah dimuat media?? Wah, waah… aneh banget sik. Dikau kan penulis cerpen paporitkuuu mak. Coba kirim ke media2 remaja, mungkin? Sebangsa HAI, Gadis? Gogirl?

    Selamaat ya mak. Resensinya dimuat, ihiyyy..tapi aneh juga ya, kok ga ada fee-nya **garuk2**

    Reply
    1. Orin (Post author)

      huhuhu…aku sering jg kirim cerpenku ke Jawa Pos lho Maaaakk *nangisgulinguling*

      Reply
      1. bukanbocahbiasa

        SERIUSSS? Ya ampuuun, padahal IMHO cerpen JP itu kebanyakan gimana yaaa… ngeselin gitu loo.. terlalu maskulin *halah*

        Hayuk mak, coba kirim ke Femina atau Kartini. Kalo menurut aku siy, cerpen mak Orin itu “perempuan banget”, jadi emang sebaiknya ke majalah wanita atau remaja cewek gitu. hihi, maap ya kalo sok-sok analis sotoy :))

        Reply
  5. joeyz14

    Whatt??? Sudah 30 naskah? Dan 60x ngirim? HEBATTTTT!!! Berarti aku emang kepedean banget ya kemaren itu ngirim fiksi ke majalah f*mi*a huhuhu..lagian baru sekali ngirim kok dah kepedean buat ditrima ya? Okelah kalo si Orin yang udah expert ama fiksi aja belom nyerah..apalagilah aku yang nulis ‘di’ aja masih kebolakbalik….

    Congrats buat resensinya ya rin…
    Ayo kita berkhayal lagi nulis fiksi. (Jadi ingey cerbungku yg mandek di hal.50)

    Reply
  6. Fier

    Semangat terus ya. Suatu saat pasti membuahkan hasil. amin

    salam kenal dari Jayapura

    Reply
  7. Arman

    selamat ya rin! 🙂

    Reply
  8. ysalma

    Selamat Rin, pembuktiannya udah, terus semangat *siap jadi tim penyemangat 🙂 *
    Cerpenmu kan keren2, benar kata mbak Nurul kayaknya ke media yg wanita gitu *ikut sok analis*
    ***pstt, sy kirim naskah ke media bukannya ditolak apa enggaknya, emailnya bolak balik pending mulu, padahal alamatnya sama persis kayak orang2, sdh dikirim dlm berbagai format, duh (Ini kok malah ikutan curhat).
    Semangat ya Rin 🙂

    Reply
  9. bemzkyyeye

    Oyinnnnn….. Kerennnn.. Terussss penasarannnn ajaaaa yahhh :p
    Semangat kitulah pokoknaaaa..

    *Kiss kiss from duo M*

    Reply
  10. Masya

    membaca ini lalu semangat terbakar kembali.. keren mbak

    Reply
  11. desweet26

    Alhamdulillah ya maak..jalan udah mulai kebuka dikit..
    jangan patah semangat..ayo terus kirim … ;)))

    Reply
  12. belalang cerewet

    Terbukti kan bahwa tulisan Orin bagus. Dapat honor atau tidak, itu soal lain. Kualitas yang berbicara. Selamat!

    Reply
  13. rinasusanti

    tenang, bentar lagi pasti cerpennya ada yang nyangkut …tetap semangat *nyemangati diri sendiri juga*

    Reply
  14. dani

    Selamat ya Riiin… Kagum dengan semangatnya. Semoga segera ada yang diterbitkan ya Rin! 🙂

    Reply
    1. dani

      Eh cerpennya maksudnyaa..

      Reply
  15. Fardelyn Hacky

    Selamat mbak. Mau coba ah kapan-kapan 😀

    Reply
  16. Rini

    Selamet ya Mbak Orin, maju terus pantang mundur! 😀

    Reply
  17. Okti D.

    waaah, selamaat yaaa…

    Reply
  18. Abi Sabila

    fakta membuktikan bahwa kegigihan dekat dengan kesuksesan, dan Teh Orin mendapatkannya. Alhamdulillah, selamat, Teh!
    Semoga cerpen, resensi berikutnya dimudahkan penerbitannya, juga pengiriman honornya. hihihi…

    Reply
  19. bung syaf

    menulis memang harus tulus, seperti pepatah bijak: ketika tidak berharap, dunia justru memberi kita, selamat yach

    Reply
  20. kettyhusnia

    ih masak sih tulisan sekaliber mba Orin ga lolos meja redaksi? apalagi saya ya? teteup semangat Teh, duluuuu, dari blog ini aku semangat menulis resensi meski ga dimuat hihihihi

    Reply
  21. Pingback: Reward yang Menyenangkan | Rindrianie's Blog

  22. Attar Arya

    Usaha terus, Orin! Suatu hari pasti berhasil! 😉

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: