Rindrianie's Blog

Tidur Saat Berpuasa

*Warning : curhat geje as always, silahkan diskip saja.

Betul, tidurnya orang yang berpuasa konon bernilai ibadah. Kalau tidur saja berpahala, apalagi kalau melakukan kegiatan-kegiatan yang bermanfaat selain tidur, bukan? Atau paling tidak, jangan sampai si aktivitas tidur tersebut dilakukan saat jam kerja dan atau ‘mengganggu’ orang lain karena dilakukan di area publik (baca : di mesjid dan mushola).

Tentu saja, saya pun tukang tidur. Tidak bisa dipungkiri, perut kosong entah kenapa selalu berbanding lurus dengan mata yang mudah sekali kriyep-kriyep. Tiap wiken, seringnya saya baru terbangun sekitar jam 10 ups, dan bisa saja kembali tertidur setelah sholat dzuhur hingga terdengar adzan ashar. Kecuali saya sudah punya acara atau jadwal lain, tidur memang selalu menjadi pilihan utama saat libur.

Tapi di kantor, istirahat siang yang hanya 1 jam itu biasanya saya gunakan untuk sholat dan tadarus di mushola kantor (walaupun terkadang dengan terkantuk-kantuk hihihihi). Walaupun ada 1-2 hari saya pun tertidur di meja -dengan berbantalkan si kuma seperti biasa- setelah sholat karena tidak tidur lagi ba’da shubuh.

Sementara, banyak teman-teman kantor saya yang menghabiskan waktu istirahat -dan seringkali bablas hingga beberapa menit setelah jam istirahat habis- dengan tidur. Di loker, di ruang para driver, di meja kerja, hingga di mushola imut-imut kami. Tempat terakhir inilah yang ingin saya bahas.

Jadi, saya dan beberapa teman dekat (ceritanya) berlomba untuk bisa khatam sebelum Lebaran. Maka kami pun saling menyemangati untuk menggunakan waktu istirahat di kantor pun digunakan untuk membaca al Qur’an. Errr….sayangnya kalau wiken, tadarus sebelum dan atau sesudah dzuhur ini pun ikut-ikutan libur keplak para syaiton 😛

Seringkali, saat kami bertiga mengaji itu, ada suara dengkuran para teman-teman pria yang kadang sudah bergelimpangan tidur di mushola kecil itu saat kami masuk. Itu artinya, para ‘oknum’ ini sudah berada di sana sebelum jam istirahat berdentang. Ish…suara-suara itu mengganggu sekali bukan, tapi mereka sepertinya malah bertambah lelap mendengarkan kami mengaji tepok jidat. Dan sering juga, mereka ini baru kembali ke kantor jauh setelah jam istirahat selesai lho, hiks.

Tapi seperti biasa, postingan ini hanyalah salah satu curhat geje seorang saya yang sedang sedikit ‘sensi’ saja. Saya tidak bermaksud mendiskreditkan halah bahasa gw cuy 😛 teman-teman yang memang memilih -dan kemudian memutuskan- untuk tidur di mushola/mesjid saat jam istirahat. Silahkan saja lah, yang penting sewajarnya, tidak terlalu berlebihan mengambil jam kerja maksud saya.

Tapiiii…kalau diperbolehkan nih, saya ingin sekali menghimbau meminta menghiba, please dunk, mendengkurnya di-mute, atau mendengur di dalam hati saja githu. Ocey? Ocey?

Happy Monday, Pals 😉

0 Comments

  1. Teguh Puja

    Mbak Orin, tahu gak cara biar dengkuran itu jadi mute? 😛
    ___
    ehem…hrs minjem remote-nya si Adam Sandler yg di pilem ‘Click’ itu dulu keknya Teguh 😛

    Reply
    1. niqué

      nungguin info dari orin cara nge-mute suara dengkuran hahaha
      ___
      mudah2an kelak ad ilmuwan yg bisa buat teknologi nge-mute dengkuran ya Kak hahaha

      Reply
      1. Teguh Puja

        Tuhkan, banyak orang yang kepingin tahu gimana caranya nge-mute dengkuran. Hihi.

        Mbak Orin aja yang ciptain, gimana? 😛
        ___
        hihihihi…aku hrs jadi ilmuwan dulu dunk Guh 😛

        Reply
  2. rurimadani12

    dengkuran itu perasaan sesuatu alami yang nggak bisa ditahantahan apalagi dimute kak :mrgreen: huekeke
    ___
    Yaa…mudah2an aja kelak ad alat untuk nge-mute dengkuran Ruri *ngayal* hihihihi

    Reply
  3. Lidya

    hihihi seandainya dekuran bisa di mute
    ___
    Iyaa…seandainya begitu ya Teh

    Reply
  4. LJ

    memang sebaiknya musholla jangan buat tidur.. mending di meja ajah.. kayak eMak 😛

    terus semangat tadarusnya Rin.. dikit lagi khatam kok..^^
    ___
    He-eh Mak, hrsnya ga bobo di mushola (apalagi mendengkur) ya 🙁
    masih jauh Mak, baru masuk juz 17 >_<

    Reply
  5. ded

    He3 gimana caranya Mb, dengkur di mute. Kayaknya mending di keplak saja supaya diam… 🙂
    ___
    waduh? dikeplak? diguyur air aj kali ya biar bangun hihihihi

    Reply
  6. Arman

    hahaha emangnya bisa ya mendengkur dalam hati? 😀
    ___
    ga bisa ya mas? hihihihi

    Reply
  7. Myra Anastasia

    wkkwkwk… yah seandainya ada, sy juga pesen 1 deh yg bisa bikin dengkur di mute 😀
    ___
    Kita cepet2 order ya mba kalo ada hihihihi

    Reply
  8. niqué

    Oriin … kesindiri neh, ngarep deh suara dengkuran itu bisa di-mute
    soale nih, buka aib dah gak apa, saya di-facial aja pun bisa ketiduran, dan ………… mendengkur! NGerasa mendengkur, mbak nya sih gak pernah protes, tapi saya terbangun oleh dengkuran sendiri. entah ngigau entah beneran gak berani nanya juga hahaha …
    yaaah … beda tempat sih, karena saya blom pernah tiduran di mushola , jadiii yaaa …. biar gak ada yg ndengkur ya kasi aturan gak boleh tidur di mushola. atao klo ada yg tidur pun, ikhlasin aja, kasihan kali ngantuk berat xixixi
    ___
    hahahaha…kyk temenku berarti Kak, pijat refleksi orang2 mah jerit2 kesakitan, dia mah mendengkur aja gituh qiqiqiqi

    Reply
  9. Abi Sabila

    Akan bernilai ibadah bila tidur itu dilakukan pada waktu dan tempat yang tepat. Daripada ngobrol nda jelas, kalau nda mau tadarus waktu istirahat lebih baik digunakan untuk tidur, tapi jangan juga di mushola sebab sejak dibangun tidak ada satupun yang meniatkan/mengatakan bahwa mushola itu tempat untuk tidur, tapi untuk sholat.
    ___
    Itu dia Abi, sejak kapan mushola jd tempat tidur ya 🙁

    Reply
  10. Nh Her

    Mereka harus di training …
    bagaimana tidur dengan cara yang … eiylekhan … !!!

    hahahaha

    salam saya Rin
    ___
    hahahaha….bersediakah Om menjadi trainernya? 😉 hihihihi

    Reply
  11. Sofyan

    Inilah keutamaan Bulan Ramadhan Kak 😀 , tidurnya aja Ibadah apalgi melek nya 😀 , tapi kalau permasalahannya seperti yang Kak Orin hadapi, coba ada saya pasti orang yang mendengkur itu tak tutup bantal biar suaranya bisa mute hahaha 😀
    ___
    ditutup bantal? bantalnya darimanaaaa 😛 qiqiqiqiqi

    Reply
  12. Pakde Cholik

    Hadits tentang “tidurnya orang berpuasa adalah ibadah” banyak yang mengatakan itu hadits dhoif karena Rosululloh saw tidak pernah mengatakan hal tersebut.

    Rosululloh saw memang tidur, baik siang maupun malam hari. tetapi beliau tidur untuk menyiapkan tenaganya agar bisa melakukan pekerjaan berikutnya dengan baik.

    Tidur kapan saja bisa bernilai ibadah jika niatnya memang baik/lurus. Dan..tidur memang jauh lebih baik daripada melek/terjaga tetapi digunakan untuk bergosip ria.

    Mendengkur itu tak bisa di stel volumenya sayank…saya juga ngebas kalau mendengkur lho…

    Salam sayank selalu
    ___
    Iya pakdhe, setau saya hadits tsb memang tidak terlalu kuat. Jadi Pakdhe ngebas ya kalo mendengkur? hihihihi

    Reply
  13. jarwadi

    ups, saya kadang betah banget begadang, semalam saya tidur jam 12-an dan bangun jam 3-an buat tarawih dan sahur, sampai sekarang belum tidur lagi 🙂
    ___
    kalo malam begadang tidurnya siang dunk mas hehe

    Reply
  14. niken

    Jadi membayangkan suami di kantor. Mudah2an ngga ikut2an ngumpet di mushola buat tidur.
    Salam kenal mbak…
    ___
    gpp mba, asalkan ngumpetnya ga bersuara hihihihi

    Reply
  15. Idah Ceris

    Maaf, tadi gak baca warning jadi tetep baca. hihihihi
    Ih, si kuma jadi bantal, mbok ya dipeluk, Teh. Kasian kuma. 😆

    Nikmatnya mendengar orang yang mendengkur ya, Teh. Sangking nikmatnya pingin langsung cabut hidungnya. 😆

    Sudah sampai juz berapa, Teh?
    ___
    pas jadi bantal aku peluk jg kok Idah hihihi.
    Baru masuk juz 17 Idah per siang ini 🙁

    Reply
  16. dea

    mendengkur dalam hati kaya gmna yaa 🙂
    ___
    pokonya ga kedengeran dengkurannya Dea hihihihi

    Reply
  17. uyoyahya

    mendengkur dalam hatinya contoin dong ka orin,,,contoin, contoin, contoin,,,
    ___
    kasih tau ga yaa… hahahaha

    Reply
  18. rina

    hihi … dengkur dalam hati saja….. aku klo tidur cm sebentar saat jam istirahat bangunnya malah pusing mbak… makanya mending ga tidur ajah
    ___
    mendingan ga usah ya mba kalo bentar 🙂

    Reply
  19. dewidrupadi

    Aku seringnya mendengkur dalam hati kok, Rin… Percayalah padaku..

    Dan aku jarang tidur siang dikantor / mushola kantor. Aku nggak bisa tidur kalo cuman 1 jam. Kayaknya nanggung banget. Cuma bikin pusing doang. Mending bewe atau baca-baca buku agama atau ngaji kayak Jeng Orin manis itu…
    ___
    diriku percaya pada dirimu mba Dew *halah* 😛
    He-eh, malah pusing kalo cuma bentar ya mba

    Reply
  20. melly

    Aku klo tidur gak mendengkur lho, mbak Orin 😀
    ___
    Aku jg ngga Mel. cumaa, kalo kecapean bgt, pasti nafasku jd berat.

    Reply
    1. Pakde Cholik

      Dan bunyinya ngebazz

      ya sama saja mendengkur wuk
      ___
      maksudku kek biz lari trus ngos2an gitu lho Dhe, termasuk kategori ndengkur jg ternyata ya hihihihih

      Reply
  21. prih

    Sebuah ‘kemenangan’ Orin tetap tadarus dengan khidmat ditingkah dengkuran membahana
    ___
    Aamiin…semoga ya Bu 🙂

    Reply
  22. Ely Meyer

    aduh … ngakak aku … pas baca soal mendengkur yg di mute atau dalam hati saja, boleh dicoba kali ya bagi mereka yg suka ngorok 😛
    ___
    hihihihi…harus dibuat penelitiannya ya mba El 😛

    Reply
  23. Bibi Titi Teliti

    Oriiiiin…
    kalo bener bener ada cara nya supaya ngorok bisa di mute…
    Atau minimal bisa ngorok dengan lebih merdu, tolong kasih tahu aku caranya yah Rin….plis…butuh banget nih!!!
    *lirik Abah dengan judes*
    ___
    hahahaha….ada korban rupanya 😛 sing sabar nya Biiii *pukpuk*

    Reply
  24. Akhmad Muhaimin Azzet

    Bila demikian, puasanya malah tidak produktif. Belum waktunya istirahat, malah sudah tidur, dan mendengkur lagi, beih…beih….
    ___
    iya pak ustadz, banyak yg begitu 🙁

    Reply
  25. IbuDini

    Jadi inget waktu kerja, kami satu ruangan berdua..kalau pas puasa di jam istrirahat saya lebih milih ngeblog sementara temen saya lebih milih tadarusan…hehehhe.

    Tapi kalau tidurnya seharian bukan ibadah lagi itu namnya kan Rin.
    Hallo Rin apa kabar, moga sehat dan puasanya lacar ya
    ___
    mba Imuuuuung, apa kabar? menghilang mulu, kangen ih 😉
    Semoga Ramadhan mba Imung jg baik2 saja ya^^

    Reply
  26. @brus

    Kata Ustadz …tidurnya orang berpuasa ‘ibadah 😛

    Reply
  27. vizon

    Sebetulnya, kalau puasa dijalani dengan tiduran, malah tambah lemes lho.. Kerenan mana tidur kawan-kawan itu dengan yang ini, Rin? https://www.facebook.com/photo.php?fbid=10151053205129268&set=a.10151041958264268.448254.762949267&type=1&theater

    Reply
  28. aliqfiya

    tidur aja ibadah, apalagi yang bermanfaat lainnya.. pasti pahalanya tambah banyak dungs 🙂

    Reply
  29. Bunda Shishil

    ihhh emang nyebelin kl lg sholat ada yg ngorok disitu, aku jg sering tuh mba ngalamin yg kyk gitu… semoga aja segera pada sadar ya, biar ga banyak2 ambil jam kantornya 🙂

    semangat semangat mba orin… pasti bs khatam sebelum lebaran 🙂

    Reply
  30. Senjakala Adirata

    mendengkur dalam hati??? gmn caranya tuh? 😮

    Reply
  31. Ade Rahmawati

    Haha… beli remote dengkur aja Rin 😉
    Sukses dengan target khatam baca Qur’annya ya.. moga tercapai bahkan lebih

    Reply
  32. danirachmat

    Amiiiin. Semoga doanya terkabul. Dan semoga bisa cepet khatam baca Qur’annya…

    Reply
  33. Zee

    Berpuasa memang bawaannya ngantuk dan lemas kalau tidak dibawa beraktivitas yaaa…..

    Reply
  34. kakaakin

    Yang gak ngenakin itu kalo pas kita mau sholat di mushola yang imut, eh lagi ada sosok tergeletak disitu. Jadi serba salah mau nggelar sajadah dimana gitu…

    Reply
  35. BunDit

    Curhat geje itu apa sih mbak… heheh *salah fokus 😀

    Reply
  36. bintangtimur

    Oke…oke…karena saya tidurnya nggak mendengkur, jadi nggak masalah buat saya, Rin…hihihi…jam ngantuk kalo pas puasa itu antara jam 1 atau 2 siang…itu dia waktu paling enak buat tidur sebentar…sebentar lo ya, sebentaaaar aja…

    Reply
  37. della

    Aku kalo abis dhuhaan biasanya emang solat di musola, etapi sejak dipasang kertas bertulisan gede-gede, “DILARANG TIDUR DI MUSALA” jadinya tidurnya di meja aja, hihihi..

    Reply
  38. Yunda Hamasah

    Apa khabar tadarusnya Rin? Sudah berapa kali khatam 🙂

    Reply
  39. H Onnie S Sandi SE

    Selamat menjalankan ibadah puasa dan sekalian saja ……Selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1433 H, Mohon maaf lahr dan bathin

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: